WHO menganggap menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan global
Health

WHO menganggap menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan global

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengadakan komite daruratnya pada Kamis untuk mempertimbangkan apakah wabah cacar monyet yang terus meningkat perlu dinyatakan sebagai darurat global.

Tetapi beberapa ahli mengatakan keputusan WHO untuk bertindak hanya setelah penyakit itu menyebar ke Barat dapat memperkuat ketidakadilan yang muncul antara negara-negara kaya dan miskin selama pandemi virus corona.

Mendeklarasikan cacar monyet sebagai keadaan darurat global berarti badan kesehatan PBB menganggap wabah itu sebagai “peristiwa luar biasa” dan bahwa penyakit itu berisiko menyebar melintasi lebih banyak perbatasan, mungkin memerlukan tanggapan global. Ini juga akan memberikan perbedaan yang sama pada cacar monyet dengan pandemi COVID-19 dan upaya berkelanjutan untuk memberantas polio.

WHO mengatakan tidak mengharapkan untuk mengumumkan keputusan apa pun yang dibuat oleh komite daruratnya sebelum Jumat.

Banyak ilmuwan meragukan deklarasi semacam itu akan membantu mengekang epidemi, karena negara-negara maju yang mencatat kasus terbaru sudah bergerak cepat untuk menghentikannya.

Pekan lalu, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menggambarkan epidemi cacar monyet baru-baru ini yang diidentifikasi di lebih dari 40 negara, sebagian besar di Eropa, sebagai “tidak biasa dan mengkhawatirkan.” Cacar monyet telah membuat orang sakit selama beberapa dekade di Afrika tengah dan barat, di mana satu versi penyakit itu membunuh hingga 10 persen orang yang terinfeksi.

Versi penyakit yang terlihat di Eropa dan di tempat lain biasanya memiliki tingkat kematian kurang dari satu persen dan sejauh ini tidak ada kematian di luar Afrika yang dilaporkan.

“Jika WHO benar-benar khawatir tentang penyebaran cacar monyet, mereka dapat mengadakan komite darurat mereka bertahun-tahun yang lalu ketika muncul kembali di Nigeria pada tahun 2017 dan tidak ada yang tahu mengapa kami tiba-tiba memiliki ratusan kasus,” kata Oyewale Tomori, seorang ahli virologi Nigeria yang duduk pada beberapa kelompok penasihat WHO.

“Agak aneh bahwa WHO hanya memanggil ahli mereka ketika penyakit itu muncul di negara-negara kulit putih.”

Sampai bulan lalu, cacar monyet tidak menyebabkan wabah yang cukup besar di luar Afrika. Para ilmuwan belum menemukan mutasi pada virus yang menunjukkan itu lebih menular, dan penasihat terkemuka WHO mengatakan bulan lalu lonjakan kasus di Eropa kemungkinan terkait dengan aktivitas seksual di antara pria gay dan biseksual di dua rave di Spanyol dan Belgia. .

Hingga saat ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS telah mengkonfirmasi lebih dari 3.300 kasus cacar monyet di 42 negara di mana virus tersebut biasanya tidak terlihat. Lebih dari 80 persen kasus berada di Eropa. Sementara itu, Afrika telah melihat lebih dari 1.400 kasus tahun ini, termasuk 62 kematian.

Pertanyaan pakar ‘standar ganda’

David Fidler, seorang rekan senior dalam kesehatan global di Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan perhatian baru WHO terhadap cacar monyet di tengah penyebarannya ke luar Afrika dapat secara tidak sengaja memperburuk kesenjangan antara negara kaya dan miskin yang terlihat selama COVID-19.

“Mungkin ada alasan yang sah mengapa WHO hanya membunyikan alarm ketika cacar monyet menyebar ke negara-negara kaya, tetapi ke negara-negara miskin, itu terlihat seperti standar ganda,” kata Fidler. Dia mengatakan komunitas global masih berjuang untuk memastikan orang miskin dunia divaksinasi terhadap virus corona, dan tidak jelas apakah orang Afrika bahkan menginginkan vaksin cacar monyet, mengingat prioritas yang bersaing seperti malaria dan HIV.

“Kecuali jika pemerintah Afrika secara khusus meminta vaksin, mungkin agak merendahkan untuk mengirimnya karena kepentingan Barat untuk menghentikan penyebaran cacar monyet,” kata Fidler.

WHO juga telah mengusulkan pembuatan mekanisme pembagian vaksin untuk membantu negara-negara yang terkena dampak, yang dapat melihat dosis masuk ke negara-negara kaya seperti Inggris, yang memiliki wabah cacar monyet terbesar di luar Afrika – dan baru-baru ini memperluas penggunaan vaksinnya.

Sampai saat ini, sebagian besar kasus di Eropa terjadi pada pria gay atau biseksual, atau pria lain yang berhubungan seks dengan pria, tetapi para ilmuwan memperingatkan siapa pun yang melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi atau pakaian atau seprai mereka berisiko terinfeksi. , terlepas dari orientasi seksual mereka. Orang dengan cacar monyet sering mengalami gejala seperti demam, nyeri tubuh dan ruam; sebagian besar sembuh dalam beberapa minggu tanpa perawatan medis.

Partikel virus monkeypox terlihat dalam mikrograf elektron transmisi berwarna ini. (Badan Keamanan Kesehatan Inggris/Perpustakaan Foto Sains)

Bahkan jika WHO mengumumkan cacar monyet adalah keadaan darurat global, tidak jelas apa dampaknya.

Pada Januari 2020, WHO menyatakan COVID-19 sebagai darurat internasional. Tetapi hanya sedikit negara yang memperhatikan hingga Maret, ketika organisasi itu menggambarkannya sebagai pandemi, beberapa minggu setelah banyak otoritas lain melakukannya. WHO kemudian dikecam karena beberapa kesalahan langkahnya selama pandemi, yang menurut beberapa ahli mungkin mendorong respons monkeypox yang lebih cepat.

“Setelah COVID, WHO tidak ingin menjadi yang terakhir menyatakan cacar monyet sebagai keadaan darurat,” kata Amanda Glassman, wakil presiden eksekutif di Center for Global Development. “Ini mungkin tidak naik ke tingkat darurat seperti COVID, tetapi masih darurat kesehatan masyarakat yang perlu ditangani.”

Salim Abdool Karim, seorang ahli epidemiologi dan wakil rektor di Universitas KwaZulu-Natal di Afrika Selatan, mengatakan WHO dan lainnya harus berbuat lebih banyak untuk menghentikan cacar monyet di Afrika dan di tempat lain, tetapi tidak yakin bahwa deklarasi darurat global akan membantu.

“Ada gagasan yang salah tempat bahwa Afrika adalah benua yang miskin dan tak berdaya ini, padahal sebenarnya, kita tahu bagaimana menangani epidemi,” kata Abdool Karim. Dia mengatakan bahwa menghentikan wabah pada akhirnya tergantung pada hal-hal seperti pengawasan, mengisolasi pasien dan pendidikan publik.

“Mungkin mereka membutuhkan vaksin di Eropa untuk menghentikan cacar monyet, tetapi di sini, kami telah dapat mengendalikannya dengan langkah-langkah yang sangat sederhana,” katanya.

Posted By : togel hongkonģ hari ini