Temuan baru ‘sangat menyarankan’ virus Epstein-Barr dapat membantu memicu multiple sclerosis
Health

Temuan baru ‘sangat menyarankan’ virus Epstein-Barr dapat membantu memicu multiple sclerosis

Ada bukti baru bahwa salah satu virus paling umum di dunia dapat membuat beberapa orang berada di jalur untuk mengembangkan multiple sclerosis (MS).

Penyakit yang berpotensi melumpuhkan terjadi ketika sel-sel sistem kekebalan secara keliru menyerang lapisan pelindung pada serabut saraf, secara bertahap mengikisnya.

Virus Epstein-Barr, virus herpes manusia yang tersebar luas, telah lama diduga berperan dalam perkembangan MS. Ini adalah hubungan yang sulit dibuktikan karena hampir semua orang terinfeksi Epstein-Barr, biasanya saat anak-anak atau dewasa muda – tetapi hanya sebagian kecil yang mengembangkan MS.

Pada hari Kamis, para peneliti Universitas Harvard melaporkan salah satu studi terbesar yang mendukung teori Epstein-Barr.

Mereka melacak sampel darah yang disimpan dari lebih dari 10 juta orang di militer AS dan menemukan risiko MS meningkat 32 kali lipat setelah infeksi Epstein-Barr.

Militer secara teratur memberikan tes darah kepada anggotanya dan para peneliti memeriksa sampel yang disimpan dari 1993 hingga 2013, mencari antibodi yang menandakan infeksi virus.

Hanya 5,3 persen rekrutan yang tidak menunjukkan tanda-tanda Epstein-Barr ketika mereka bergabung dengan militer. Para peneliti membandingkan 801 kasus MS yang kemudian didiagnosis selama periode 20 tahun dengan 1.566 anggota layanan yang tidak pernah menderita MS.

Hanya satu dari pasien MS yang tidak memiliki bukti virus Epstein-Barr sebelum diagnosis. Dan meskipun pencarian intensif, para peneliti tidak menemukan bukti bahwa infeksi virus lain berperan.

Temuan “sangat menyarankan” bahwa infeksi Epstein-Barr adalah “penyebab dan bukan konsekuensi dari MS,” penulis studi Dr. Alberto Ascherio dari Harvard TH Chan School of Public Health dan rekan melaporkan dalam jurnal Science.

Virus terkenal karena menyebabkan ‘mono’

Ini jelas bukan satu-satunya faktor, mengingat sekitar 90 persen orang dewasa memiliki antibodi yang menunjukkan bahwa mereka memiliki Epstein-Barr – sementara hampir satu juta orang di AS hidup dengan MS, menurut National Multiple Sclerosis Society.

Kanada, sementara itu, memiliki salah satu tingkat MS tertinggi di dunia. Angka dari MS Society of Canada menunjukkan sekitar 90.000 orang Kanada hidup dengan penyakit ini, atau satu dari setiap 400 orang.

Virus tampaknya menjadi “pemicu awal”, Drs. William H. Robinson dan Lawrence Steinman dari Universitas Stanford menulis dalam editorial yang menyertai penelitian hari Kamis. Tetapi mereka memperingatkan, “sekering tambahan harus dinyalakan,” seperti gen yang dapat membuat orang lebih rentan.

Epstein-Barr paling dikenal karena menyebabkan “mono,” atau mononukleosis menular, pada remaja dan dewasa muda tetapi sering terjadi tanpa gejala. Virus yang tetap tidak aktif di dalam tubuh setelah infeksi awal, juga telah dikaitkan dengan perkembangan beberapa penyakit autoimun dan kanker langka di kemudian hari.

Tidak jelas mengapa. Di antara kemungkinannya adalah apa yang disebut “mimikri molekuler,” yang berarti protein virus mungkin terlihat sangat mirip dengan beberapa protein sistem saraf sehingga menginduksi serangan kekebalan yang keliru.

Penelitian Harvard yang baru bukanlah uji coba acak yang dapat membuktikan sebab dan akibat, tetapi hubungan yang disarankan oleh temuan tersebut menjadikannya “bukti terkuat hingga saat ini bahwa Epstein-Barr berkontribusi menyebabkan MS,” kata Mark Allegretta, wakil presiden penelitian. di Perhimpunan Multiple Sclerosis Nasional.

Dan itu, tambahnya, “membuka pintu untuk berpotensi mencegah MS dengan mencegah infeksi Epstein-Barr.”

Upaya sedang dilakukan untuk mengembangkan vaksin Epstein-Barr, termasuk penelitian kecil yang baru saja dimulai oleh Moderna, perusahaan yang sekarang terkenal dengan vaksin COVID-19.

Posted By : togel hongkonģ hari ini