Studi perjudian Australia menemukan lebih sedikit pemain, lebih banyak masalah

Studi perjudian Australia menemukan lebih sedikit pemain, lebih banyak masalah

Studi perjudian Australia menemukan lebih sedikit pemain, lebih banyak masalah

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh pemerintah Australia mengungkapkan bahwa orang Australia berjudi kurang dari dua tahun lalu. Studi yang sama menemukan bahwa orang-orang yang masih bermain, jauh lebih mungkin menjadi penjudi bermasalah.

Perjudian online, bagaimanapun, menunjukkan pertumbuhan yang signifikan selama periode yang sama.

Survei Nasional Perjudian Interaktif Australia dilakukan oleh Central Queensland University dan menanyakan 15.000 orang Australia tentang kebiasaan berjudi mereka. Pemain disurvei selama 2019 dan 2020, jadi faktor-faktor termasuk pembatasan baru pada iklan perjudian, dan pandemi adalah faktor dalam hasilnya.

Temuan studi yang paling signifikan adalah bahwa orang Australia berjudi jauh lebih sedikit daripada tahun 2010 ketika Survei Nasional Perjudian Interaktif pertama dilakukan. Pada tahun 2010, 63,4 persen responden mengatakan mereka telah berjudi selama setahun terakhir. Angka itu turun menjadi 56,9 persen pada studi terbaru.

Partisipasi dalam perjudian online, di sisi lain, melihat peningkatan yang signifikan selama dekade terakhir. Studi ini menemukan bahwa 17,5 persen orang Australia telah berjudi online pada tahun lalu. Itu naik dari hanya 8,5 persen yang menjawab dengan cara yang sama pada tahun 2010.

Dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh Inside Asian Gaming, Profesor Nerilee Hing dari Laboratorium Penelitian Perjudian Eksperimental CQUniversity menggambarkan fenomena tersebut dengan mengatakan, “Pertumbuhan perjudian online ini telah didorong oleh kecepatan internet yang lebih cepat, kenyamanan bertaruh pada aplikasi smartphone, iklan yang ekstensif dan bujukan. , dan opsi taruhan baru seperti multi-taruhan.”

Sayangnya, penelitian tersebut juga menemukan masalah perjudian, baik online maupun berbasis darat, meningkat secara signifikan selama dekade terakhir. Secara keseluruhan, 1,23 persen peserta studi akan memenuhi syarat sebagai penjudi bermasalah, naik dari 0,6 persen pada 2010.

Posted : Data HK

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *