Rusia menaikkan taruhan dalam perselisihan dengan Barat atas Ukraina, tidak mengesampingkan penyebaran ke Kuba, Venezuela
World

Rusia menaikkan taruhan dalam perselisihan dengan Barat atas Ukraina, tidak mengesampingkan penyebaran ke Kuba, Venezuela

Rusia meningkatkan taruhannya pada Kamis dalam perselisihannya dengan Barat mengenai Ukraina ketika seorang diplomat top menolak untuk mengesampingkan pengerahan militer ke Kuba dan Venezuela jika ketegangan dengan Amerika Serikat meningkat.

Wakil Menteri Luar Negeri Sergei Ryabkov mengatakan dia “tidak dapat mengkonfirmasi atau mengecualikan” kemungkinan Rusia mengirim aset militer ke Amerika Latin jika AS dan sekutunya tidak membatasi kegiatan militer mereka di depan pintu Rusia.

“Itu semua tergantung pada tindakan rekan-rekan AS kami,” kata menteri dalam sebuah wawancara dengan jaringan televisi Rusia RTVI.

Dia menunjuk peringatan Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa Moskow dapat mengambil “langkah-langkah teknis-militer” yang tidak ditentukan jika AS dan sekutunya gagal mengindahkan tuntutannya.

Ryabkov memimpin delegasi Rusia dalam pembicaraan dengan AS pada hari Senin. Negosiasi di Jenewa dan pertemuan NATO-Rusia terkait di Brussel awal pekan ini terjadi sebagai tanggapan atas penumpukan pasukan Rusia yang signifikan di dekat Ukraina yang dikhawatirkan Barat mungkin merupakan awal dari invasi.

Tank-tank Rusia ikut serta dalam latihan di lapangan tembak Kadamovskiy, Rabu. Pembicaraan minggu ini tidak banyak membantu meredakan situasi, dengan Rusia mengatakan Kamis bahwa mereka tidak akan mengesampingkan pengerahan militer ke Kuba dan Venezuela jika Barat tidak memenuhi beberapa tuntutannya. (Asosiasi Pers)

Rusia, yang mencaplok semenanjung Krimea Ukraina pada 2014, membantah memiliki rencana untuk menyerang negara tetangga.

Kremlin bereaksi terhadap saran tersebut dengan menuduh NATO mengancam wilayahnya dan menuntut agar aliansi militer tidak pernah mengizinkan Ukraina atau negara-negara bekas Soviet lainnya untuk bergabung. Saat ini, anggota NATO yang paling dekat dengan perbatasan Rusia adalah negara-negara Baltik, Latvia, Lituania, dan Estonia.

Washington dan sekutunya dengan tegas menolak permintaan minggu ini sebagai non-starter, tetapi delegasi NATO dan Rusia setuju untuk membiarkan pintu terbuka untuk pembicaraan lebih lanjut tentang pengendalian senjata dan masalah lain yang dimaksudkan untuk mengurangi potensi permusuhan.

Tampilan AS tidak berubah

Seorang pejabat senior pemerintahan Biden pada Kamis menyatakan bahwa pernyataan Ryabkov tentang Kuba dan Venezuela tidak mengubah perhitungan Washington.

“Kami tidak akan menanggapi gertakan,” kata pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas negosiasi yang sedang berlangsung. “Jika Rusia benar-benar mulai bergerak ke arah itu, kami akan menghadapinya dengan tegas.”

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov – terlihat tiba di sebuah pertemuan di Misi Amerika Serikat di Jenewa awal pekan ini – baru-baru ini membandingkan ketegangan saat ini di Ukraina dengan Krisis Rudal Kuba 1962. (Denis Balibouse/The Associated Press)

Ryabkov bulan lalu membandingkan ketegangan saat ini di Ukraina dengan Krisis Rudal Kuba 1962 — ketika Uni Soviet mengerahkan rudal ke Kuba dan AS memberlakukan blokade laut di pulau itu.

Krisis itu berakhir setelah Presiden AS John F. Kennedy dan pemimpin Soviet Nikita Khrushchev setuju bahwa Moskow akan menarik rudalnya sebagai imbalan atas janji Washington untuk tidak menyerang Kuba dan penghapusan rudal AS dari Turki.

Putin, dalam upaya untuk membatasi aktivitas militer Barat di Eropa Timur, berpendapat bahwa NATO dapat menggunakan wilayah Ukraina untuk mengerahkan rudal yang mampu mencapai Moskow hanya dalam lima menit. Dia memperingatkan bahwa Rusia dapat memperoleh kemampuan serupa dengan mengerahkan kapal perang yang dipersenjatai dengan rudal jelajah hipersonik Zirkon terbaru di perairan netral.

Segera setelah pemilihan pertamanya pada tahun 2000, Putin memerintahkan penutupan fasilitas pengawasan militer buatan Soviet di Kuba saat ia berusaha untuk meningkatkan hubungan dengan Washington. Moskow telah mengintensifkan kontak dengan Kuba dalam beberapa tahun terakhir karena ketegangan dengan AS dan sekutunya meningkat.

Pada Desember 2018, Rusia secara singkat mengirim sepasang pembom Tu-160 berkemampuan nuklirnya ke Venezuela sebagai bentuk dukungan kepada Presiden Venezuela Nicolas Maduro di tengah tekanan Barat.

Ketegangan Laut Azov

Briar Stewart dari CBC, Corinne Seminoff dan Jean-François Bisson berada di Ukraina untuk melaporkan ketegangan yang sedang berlangsung dengan Rusia. Berikut adalah laporan yang mereka ajukan Kamis.

Ketegangan juga tinggi di Laut Azov — perairan strategis antara Ukraina dan Rusia yang dikendalikan bersama oleh kedua negara.

Wilayah Donbas di Ukraina Timur dibagi menjadi wilayah yang dikendalikan oleh pemerintah, dengan warna kuning, dan yang dipegang oleh separatis yang didukung Rusia, dengan warna oranye. Pihak-pihak yang berseberangan telah berperang sejak 2014. Rusia baru-baru ini memindahkan ribuan tentara ke dekat perbatasan, memicu kekhawatiran akan invasi. (CBC)

“Setiap kali kami pergi ke laut …. kami menemukan kapal Rusia yang mengikuti kami,” kata Denys Bakumov, 23, seorang komandan angkatan laut Ukraina, saat membawa CBC untuk berpatroli awal pekan ini.

“Kami melihat lebih banyak aktivitas kapal patroli angkatan laut di laut. Mereka bergerak lebih banyak dan berusaha meningkatkan kendali mereka atas Azov.”

Bakumov lahir di Krimea dan masih belajar di institut angkatan laut ketika Rusia mencaplok semenanjung itu.

Dia mengatakan kepada CBC Rabu bahwa dia dan rekan-rekan pelautnya baru saja melihat kapal Rusia pagi itu sekitar delapan kilometer dari kapal patroli mereka, Vyshgorod.

Angkatan Laut Ukraina mengatakan kapal patroli di Laut Azov kalah jumlah. Pada tahun 2018, Ukraina hanya memiliki satu kapal, tetapi sekarang memiliki empat dan berharap untuk menambah lebih banyak. Rusia memiliki sekitar 20.

Ukraina kehilangan sebagian besar angkatan laut dan pangkalannya di Sevastopol di Krimea setelah Rusia merebut semenanjung itu.

Cmdr. Denys Bakumov mengatakan kepada CBC News bahwa ketika kapal angkatan laut Ukraina berpatroli di Laut Azov, mereka bertemu dengan kapal Rusia yang mengikuti mereka. Ukraina sedang mencoba untuk meningkatkan kapasitas angkatan lautnya dengan bantuan sekutu Barat. (Jean-François Bisson / CBC)

Ia mencoba membangun kembali angkatan lautnya dengan bantuan sekutu Barat, khususnya Inggris, yang telah menjanjikan akses ke pinjaman ratusan juta dolar untuk membangun pangkalan dan membeli kapal perang dan peralatan lainnya.

Ukraina sedang membangun salah satu dari dua pangkalan baru di dekat pelabuhan komersial Berdyansk di pantai tenggara Ukraina.

Ketika CBC mengunjungi pangkalan pada hari yang sangat dingin dan berangin minggu ini, hanya segelintir pekerja yang hadir, dan pangkalan itu jauh dari selesai.

Ada tumpukan batu bata dan papan dan tumpukan pasir, tetapi peralatan tidak digunakan, meskipun pemerintah mengumumkan tahun lalu bahwa mereka mempercepat pembangunan.

Wakil Komandan Yaroslav Shevchenko mengatakan pasukan angkatan laut siap untuk mempertahankan Ukraina tetapi menekankan mereka tidak akan memprovokasi rekan-rekan Rusia mereka. (Jean-François Bisson / CBC)

Pangkalan itu diperkirakan tidak akan selesai sampai 2023.

“Pasukan angkatan laut Ukraina adalah bagian penting dari militer Ukraina,” kata Wakil Komandan Yaroslav Shevchenko.

“Kami siap untuk mengambil tindakan … tetapi saya perlu menekankan bahwa kami tidak akan memprovokasi apa pun, dan kami siap untuk mempertahankan tanah kami … sampai titik darah terakhir.”

Pemandangan Laut Azov dari Vyshgorod, kapal patroli angkatan laut Ukraina. (Jean-François Bisson / CBC)

Posted By : pengeluaran hk