Prancis menahan salah satu tersangka pembunuh Jamal Khashoggi, sumber mengatakan
World

Prancis menahan salah satu tersangka pembunuh Jamal Khashoggi, sumber mengatakan

Salah satu tersangka pembunuh jurnalis Saudi Jamal Khashoggi ditangkap di bandara Roissy dekat Paris pada Selasa ketika dia hendak naik pesawat ke Riyadh, kata seorang sumber polisi dan sumber pengadilan.

Seorang sumber polisi menyebut pria itu sebagai Khaled Aedh Al-Otaibi, mantan Pengawal Kerajaan Arab Saudi. Sebuah sumber peradilan mengkonfirmasi penangkapan itu dan mengatakan pihak berwenang sedang dalam proses memverifikasi identitasnya.

Tetapi seorang pejabat Saudi mengatakan itu adalah kasus kesalahan identitas, menambahkan bahwa mereka yang dihukum karena kejahatan itu saat ini menjalani hukuman mereka di Arab Saudi.

Penangkapan itu terjadi hanya beberapa hari setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron mengadakan pembicaraan tatap muka di Arab Saudi dengan penguasa de facto Putra Mahkota Mohammed bin Salman, menjadi pemimpin besar Barat pertama yang mengunjungi kerajaan itu sejak pembunuhan Khashoggi.

Seorang manajer umum Alarab TV, Jamal Khashoggi, saat konferensi pers di ibukota Bahrain, Manama, pada 15 Desember 2014. (Mohammed Al-Shaikh/AFP/Getty Images)

Khashoggi, seorang kritikus Pangeran Mohammed, terakhir terlihat memasuki konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018. Para pejabat Turki percaya tubuhnya dipotong-potong dan dipindahkan. Jenazahnya belum ditemukan.

Tersangka sudah ada dalam daftar sanksi Inggris dan AS

Al-Otaibi ditahan di kompleks bandara, kata polisi. Polisi perbatasan udara memiliki kantor di sebuah gedung dekat terminal bandara.

Al-Otaibi—yang disebutkan dalam daftar sanksi Inggris dan AS karena terlibat dalam pembunuhan Khashoggi—juga ada dalam daftar buronan Prancis.

Dia ditangkap berdasarkan surat perintah yang dikeluarkan oleh Turki pada 2019, sumber polisi mengatakan kepada Reuters. Jaksa Prancis sekarang akan memulai proses untuk kemungkinan ekstradisi di sana.

Tunangan Khashoggi, Hatice Hengiz, mentweet bahwa dia menyambut baik penangkapan tersangka pembunuh.

Sebuah laporan oleh Kantor Penerapan Sanksi Keuangan Inggris mengatakan Al-Otaibi, yang disebut juga dengan Altaibi, “terlibat dalam pembunuhan tidak sah Jamal Khashoggi di Istanbul pada 2 Oktober 2018, sebagai bagian dari tim 15 orang yang dikirim ke Turki oleh otoritas Saudi.”

Al-Otaibi, lahir pada tahun 1988, “terlibat dalam penyembunyian bukti di kediaman Konsul Jenderal Saudi setelah pembunuhan itu,” kata laporan itu. Sebuah laporan Departemen Keuangan AS mengatakan, “Para pejabat Saudi yang kami beri sanksi terlibat dalam pembunuhan keji Jamal Khashoggi.”

Sebuah laporan intelijen AS yang dirilis pada Maret mengatakan Pangeran Mohammed telah menyetujui operasi untuk membunuh atau menangkap Khashoggi. Pemerintah Saudi telah membantah keterlibatan putra mahkota dan menolak temuan laporan tersebut.

LIHAT | Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken tentang dampak rilis laporan intelijen:

Laporan intelijen AS menyalahkan putra mahkota Saudi atas pembunuhan Jamal Khashoggi

Sebuah laporan intelijen AS yang sekarang tidak dirahasiakan menyalahkan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman karena menyetujui pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi di Kedutaan Besar Saudi di Istanbul pada 2018. Pemerintahan Biden mengatakan itu tidak dapat diterima dan tidak akan ditoleransi, menandakan pergeseran dalam hubungan antara AS dan Arab Saudi. 1:52

Belum ada ekstradisi

Prancis adalah salah satu pemasok senjata utama Arab Saudi, tetapi menghadapi tekanan untuk meninjau kembali penjualannya karena koalisi pimpinan Saudi memerangi pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman, yang sekarang menjadi salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Macron pekan lalu menolak tuduhan bahwa dia melegitimasi putra mahkota, dengan mengatakan banyak krisis di kawasan itu tidak dapat ditangani dengan mengabaikan Arab Saudi.

Dalam foto yang dirilis oleh Istana Kerajaan Saudi ini, Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, kiri, menyapa Presiden Prancis Emmanuel Macron, setibanya di Jeddah, Arab Saudi, pada hari Sabtu. (Bandar Alkaloud/Istana Kerajaan Saudi melalui Associated Press)

Sumber pengadilan mengkonfirmasi penangkapan Al-Otaibi berdasarkan surat perintah penangkapan Turki. Pihak berwenang sedang dalam proses memverifikasi identitasnya. Terlalu dini untuk mengatakan apakah dan kapan ekstradisi bisa dilakukan, kata sumber itu.

Tidak jelas bagaimana atau kapan Al-Otaibi tiba di Prancis.

Kementerian Dalam Negeri Prancis dan kedutaan Saudi di Paris menolak berkomentar. Kantor media pemerintah Saudi CIC tidak segera menanggapi permintaan komentar.


Posted By : pengeluaran hk