Permintaan Trump untuk memblokir catatan kerusuhan 6 Januari di Capitol ditolak oleh hakim
Top Stories

Permintaan Trump untuk memblokir catatan kerusuhan 6 Januari di Capitol ditolak oleh hakim

Seorang hakim federal menolak permintaan mantan presiden Donald Trump untuk memblokir pelepasan dokumen ke komite DPR yang menyelidiki kerusuhan 6 Januari di Capitol.

Dalam menolak perintah pendahuluan, Hakim Distrik AS Tanya Chutkan mengatakan Selasa bahwa Kongres memiliki kepentingan publik yang kuat untuk memperoleh catatan yang dapat menjelaskan pemberontakan kekerasan yang dilakukan oleh para pendukung mantan presiden.

Dia menambahkan bahwa Presiden Joe Biden memiliki wewenang untuk mengesampingkan hak istimewa eksekutif atas dokumen tersebut meskipun ada pernyataan Trump sebaliknya.

Kecuali perintah pengadilan, Arsip Nasional berencana untuk menyerahkan catatan Trump ke komite pada hari Jumat. Tetapi pengacara Trump dengan cepat menjanjikan banding ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Distrik Columbia. Kasus ini kemungkinan pada akhirnya akan menuju ke Mahkamah Agung AS.

“Pada dasarnya, ini adalah perselisihan antara mantan presiden dan incumbent,” tulis Chutkan. “Dan Mahkamah Agung telah menjelaskan bahwa dalam keadaan seperti itu, pandangan petahana diberikan bobot yang lebih besar.”

‘Presiden bukan raja’

Trump “tidak mengakui rasa hormat” atas penilaian Biden sebagai presiden saat ini, kata Chutkan. Dia mencatat contoh presiden masa lalu yang menolak untuk menegaskan hak istimewa eksekutif dan menolak apa yang dia katakan sebagai klaim Trump bahwa hak istimewa eksekutif “ada selamanya.”

“Presiden bukan raja, dan Penggugat bukan Presiden,” katanya.

Menurut pengajuan pengadilan sebelumnya dari arsip, catatan tersebut termasuk log panggilan, draft pidato dan pidato dan catatan tulisan tangan dari kepala staf Trump saat itu, Mark Meadows. Ada juga salinan poin pembicaraan dari sekretaris pers Kayleigh McEnany dan “draf Perintah Eksekutif tentang topik integritas pemilu,” kata Arsip Nasional.

Rep. Bennie Thompson, seorang Demokrat dari Mississippi yang memimpin komite DPR, mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah keputusan bahwa catatan itu penting untuk memahami serangan itu dan “dalam pandangan saya, tidak ada kepentingan publik yang lebih menarik daripada mendapatkan jawaban. tentang serangan terhadap demokrasi kita.”

Bennie Thompson adalah ketua komite keamanan dalam negeri DPR, yang sedang menyelidiki kerusuhan di Capitol 6 Januari. (Chip Somodevilla/AFP/Getty Images)

Di CNN, Thompson mengatakan Trump harus berhenti berperilaku seperti “anak manja.”

‘Ekspedisi penangkapan ikan ilegal’

Komite DPR yang beranggotakan sembilan orang sedang menyelidiki tidak hanya perilaku Trump pada 6 Januari—ketika dia mengatakan pada rapat umum untuk “bertarung seperti neraka” sesaat sebelum perusuh menyerbu penegakan hukum—tetapi upayanya di bulan-bulan sebelum kerusuhan untuk menentang hasil pemilu atau menghalangi pemindahan kekuasaan secara damai.

Komite telah mewawancarai lebih dari 150 saksi dan mengeluarkan lebih dari 30 panggilan pengadilan, termasuk yang diumumkan Selasa untuk McEnany dan mantan penasihat utama Stephen Miller. Tidak jelas, sejauh ini, apakah anggota parlemen pada akhirnya akan memanggil Trump untuk bersaksi.

Trump telah berulang kali menyerang pekerjaan komite dan terus mempromosikan teori konspirasi yang tidak berdasar tentang penipuan yang meluas dalam pemilihan, terlepas dari kenyataan bahwa kemenangan Biden disertifikasi oleh semua 50 negara bagian dan klaim Trump telah ditegur oleh pengadilan di seluruh negeri.

Dalam menuntut agar Arsip Nasional tidak menyerahkan dokumen, Trump menyebut permintaan panel DPR sebagai “ekspedisi penangkapan ikan ilegal yang menjengkelkan” yang “tidak terikat dari tujuan legislatif yang sah.” Mengizinkan DPR untuk mendapatkan akses ke catatannya juga akan merusak hak istimewa eksekutif untuk presiden masa depan, kata pengacara Trump.

Tetapi Chutkan mengatakan “kepentingan publik terletak pada mengizinkan – bukan memerintahkan – kehendak gabungan dari cabang legislatif dan eksekutif untuk mempelajari peristiwa yang menyebabkan dan terjadi pada 6 Januari, dan mempertimbangkan undang-undang untuk mencegah peristiwa seperti itu terjadi lagi.”

Juru bicara Trump Taylor Budowich mentweet Selasa malam bahwa kasus itu “ditakdirkan untuk diputuskan oleh Pengadilan Banding.” Dia menambahkan bahwa “Trump tetap berkomitmen untuk membela Konstitusi & Kantor Kepresidenan, & akan melihat proses ini sampai selesai.”

Posted By : togel hongkonģ malam ini