Perang Rusia di Ukraina telah mengusir lebih dari separuh anak-anak negara itu dari rumah mereka
World

Perang Rusia di Ukraina telah mengusir lebih dari separuh anak-anak negara itu dari rumah mereka

Invasi Rusia telah menggusur lebih dari setengah anak-anak Ukraina. Di ranjang rumah sakit di sebuah kota dekat perbatasan dengan Polandia, seorang gadis kecil dengan kepang pirang panjang dan berpakaian pink adalah salah satunya.

Untuk sampai ke sana, Zlata Moiseinko selamat dari penyakit jantung kronis, pengeboman setiap hari, berhari-hari berlindung di ruang bawah tanah yang lembab dan dingin, dan tidur malam di dalam mobil yang membeku. Bocah 10 tahun yang rapuh menjadi sangat gelisah sehingga ayahnya mempertaruhkan nyawanya untuk kembali ke apartemen mereka di lantai sembilan 90 kilometer selatan ibukota, Kyiv, untuk menyelamatkan hamster peliharaannya, Lola, untuk menghiburnya.

Hewan itu sekarang beristirahat di kandang kecil di samping tempat tidur Zlata di sebuah gedung sekolah yang telah diubah menjadi rumah sakit lapangan yang dioperasikan oleh pekerja medis Israel. Gadis itu dan keluarganya berharap untuk bergabung dengan teman-temannya di Jerman jika mereka dapat mengatur dokumen yang memungkinkan ayahnya untuk menyeberangi perbatasan dengan mereka.

“Saya ingin perdamaian untuk seluruh Ukraina,” kata gadis kecil itu dengan malu-malu.

Badan anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan setengah dari anak-anak negara itu, atau 4,3 juta dari sekitar 7,5 juta, kini telah meninggalkan rumah mereka, termasuk sekitar 1,8 juta pengungsi yang telah meninggalkan negara itu.

Seorang pengungsi yang melarikan diri dari perang dari negara tetangga Ukraina berjalan dengan anak-anak memegang mainan setelah melintasi perbatasan dengan feri di perbatasan Isaccea-Orlivka di Rumania, Kamis. (Andreea Alexandru/The Associated Press)

Anak-anak ada di mana-mana, meringkuk di tengah koper di stasiun kereta api, tenda bantuan kemanusiaan, dan konvoi evakuasi. Ini adalah salah satu perpindahan terbesar sejak Perang Dunia Kedua.

Ibunda Zlata, Natalia, melipat tangan berdoa dan nyaris menangis. Kamis menandai bulan perang dan dia sudah tidak tahan lagi.

“Saya mohon bantuan untuk anak-anak kita dan orang tua,” kata sang ibu.

Melarikan diri ke barat

Dia ingat pelarian dari komunitas Bila Tserkva mereka yang menempatkan nyawa putrinya dalam bahaya di luar ancaman serangan udara yang selalu ada.

Saat pesawat Rusia menghantam di atas kepala, menuju pangkalan militer lokal, keluarga itu memutuskan untuk lari. Mereka menemukan tempat berteduh selama seminggu di ruang bawah tanah yang dingin dan lembap di sebuah desa. Keluarga gadis itu berjuang untuk membuatnya tetap tenang dan hadir, karena kondisi jantungnya membutuhkan perawatan terus-menerus.

“Kami memberinya obat untuk menenangkannya,” kata ibunya.

Tapi itu tidak cukup. Setiap suara keras menggelegar. Keluarga itu memiliki sedikit pilihan, tanpa teman dan keluarga untuk meminta bantuan di sepanjang jalan barat menuju Polandia dan keamanan. Akhirnya mereka mencoba berteduh dengan kenalan nenek gadis itu, Nadia, tetapi suara pesawat dan sirene serangan udara mengikuti mereka.

Dalam perjalanan terakhir ke perbatasan, Zlata dan keluarganya tidur di mobil mereka dalam cuaca yang sangat dingin. Di perbatasan, di tengah kebingungan atas dokumen dan ayah gadis itu, mereka ditolak. Ukraina tidak mengizinkan pria berusia antara 18 dan 60 tahun untuk meninggalkan negara itu jika mereka dipanggil untuk berperang, dengan beberapa pengecualian.

Secara kebetulan keluarga itu mendengar tentang rumah sakit lapangan Israel di kota perbatasan Mostyska, Ukraina. Sekarang mereka berkumpul kembali dalam kenyamanan relatif, tanpa jeritan sirene.

LIHAT | Orang-orang mengantre untuk bantuan di Mariupol:

Video drone menunjukkan orang-orang mengantre untuk bantuan kemanusiaan di Mariupol

Video dari drone menunjukkan antrean panjang warga di Mariupol, Ukraina, menunggu bantuan kemanusiaan di luar bekas pusat perbelanjaan. 0:27

Di rumah sakit

Terkadang, untuk mengisi kesunyian, Zlata memainkan piano di sekolah. Dia rindu bermain saat keluarganya dalam pelarian, kata ibunya. Dia dengan bangga memamerkan saluran pertunjukan YouTube putrinya. Namun, video terbaru menunjukkan tempat persembunyian basement mereka. Saat kamera bergetar menyorot untuk menunjukkan bola lampu telanjang dan dinding beton, ibu itu menceritakan dengan berbisik.

“Yang kami miliki hanyalah kentang dan beberapa selimut,” katanya dalam rekaman itu.

“Kuharap kita tidak akan lama-lama di sini.”

Anastasia, 3, digendong oleh ibunya, saat dia menerima perawatan di rumah sakit lapangan di Mostyska. (Nariman El-Mofty/The Associated Press)

Untuk saat ini, sampai keluarga pindah lagi, ada kedamaian. Sebuah gambar oleh Zlata telah ditempel di lorong. Di tempat tidur terdekat, boneka panda dan boneka telah ditempatkan dalam pelukan mainan.

Gadis itu telah berubah. Dia tiba di rumah sakit lapangan dalam keadaan dehidrasi parah, kata salah satu dokter Israel, Dr. Michael Segal, yang lahir di Kyiv.

“Ini sangat dekat dengan hati saya,” kata Segal tentang Ukraina. Orang-orang telah kehilangan segalanya “dalam satu saat yang singkat”.

Keluarga Zlata “datang ke sini menangis, tidak tahu harus berbuat apa,” tambahnya.

Staf medis turun tangan dan bahkan merawat hamsternya, hewan peliharaan pertamanya, kata dokter.

Dan teringat akan hal itu, ibu gadis yang kelelahan itu tersenyum.

“Hamster itu superstar di klinik ini,” katanya.

“Itu juga terlalu stres.”

Posted By : pengeluaran hk