Negara pertama di Inggris yang mengizinkan penggunaan pil antivirus coronavirus Merck
Health

Negara pertama di Inggris yang mengizinkan penggunaan pil antivirus coronavirus Merck

Inggris telah memberikan otorisasi bersyarat untuk antivirus coronavirus Merck, pil pertama yang terbukti berhasil mengobati COVID-19. Ini adalah negara pertama yang menyetujui pengobatan, meskipun tidak segera jelas seberapa cepat pil itu akan tersedia.

Pil tersebut dilisensikan untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas yang telah dites positif COVID-19 dan memiliki setidaknya satu faktor risiko untuk mengembangkan penyakit parah. Obat, yang dikenal sebagai molnupiravir, dimaksudkan untuk diminum dua kali sehari selama lima hari oleh orang-orang di rumah dengan COVID-19 ringan hingga sedang.

Pil antivirus yang mengurangi gejala dan mempercepat pemulihan dapat membuktikan terobosan, mengurangi beban kasus di rumah sakit dan membantu mengekang wabah di negara-negara miskin dengan sistem kesehatan yang rapuh. Ini juga akan meningkatkan pendekatan dua cabang terhadap pandemi: pengobatan, melalui pengobatan, dan pencegahan, terutama melalui vaksinasi.

Molnupiravir juga menunggu tinjauan di regulator di AS, Kanada, Eropa, dan di tempat lain. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengumumkan bulan lalu akan mengadakan panel ahli independen untuk meneliti keamanan dan efektivitas pil pada akhir November.

Persediaan awal akan terbatas. Merck mengatakan dapat memproduksi 10 juta kursus pengobatan hingga akhir tahun, tetapi banyak dari pasokan itu telah dibeli oleh pemerintah di seluruh dunia.

Pada bulan Oktober, pejabat Inggris mengumumkan bahwa mereka mendapatkan 480.000 kursus molnupiravir dan mengharapkan ribuan orang Inggris yang rentan memiliki akses ke pengobatan musim dingin ini melalui penelitian nasional.

“Hari ini adalah hari bersejarah bagi negara kami, karena Inggris sekarang adalah negara pertama di dunia yang menyetujui antivirus yang dapat dibawa pulang untuk COVID-19,” kata sekretaris kesehatan Inggris, Sajid Javid.

“Kami bekerja dengan kecepatan di seluruh pemerintah dan dengan NHS untuk menetapkan rencana untuk menyebarkan molnupiravir kepada pasien melalui studi nasional sesegera mungkin,” katanya dalam sebuah pernyataan, merujuk pada Layanan Kesehatan Nasional Inggris. Dokter mengatakan pengobatan akan sangat penting bagi orang yang tidak merespon dengan baik terhadap vaksinasi.

Merck dan mitranya Ridgeback Biotherapeutic telah meminta izin untuk obat tersebut dengan regulator di seluruh dunia untuk merawat orang dewasa dengan COVID-19 ringan hingga sedang yang berisiko terkena penyakit parah atau dirawat di rumah sakit. Itu kira-kira kelompok yang sama yang ditargetkan untuk pengobatan dengan obat antibodi COVID-19 yang diinfuskan, standar perawatan di banyak negara untuk pasien yang belum memerlukan rawat inap.

Hasil awal menunjukkan rawat inap dengan pemotongan pil

Merck mengumumkan hasil awal bulan lalu yang menunjukkan obatnya memangkas rawat inap dan kematian hingga setengahnya di antara pasien dengan gejala awal COVID-19. Hasilnya belum diperiksa oleh para ilmuwan luar.

Perusahaan juga tidak mengungkapkan rincian tentang efek samping molnupiravir, kecuali untuk mengatakan bahwa tingkat masalah tersebut serupa antara orang yang mendapat obat dan mereka yang menerima pil tiruan.

Obat tersebut menargetkan enzim yang digunakan virus corona untuk mereproduksi dirinya sendiri, memasukkan kesalahan ke dalam kode genetiknya yang memperlambat kemampuannya untuk menyebar dan mengambil alih sel manusia. Aktivitas genetik itu telah membuat beberapa ahli independen mempertanyakan apakah obat tersebut berpotensi menyebabkan mutasi yang menyebabkan cacat lahir atau tumor.


Apa yang kita ketahui tentang antivirus coronavirus Merck


Dalam uji coba perusahaan, baik pria maupun wanita diinstruksikan untuk menggunakan kontrasepsi atau tidak berhubungan seks. Wanita hamil dikeluarkan dari penelitian. Merck telah menyatakan bahwa obat tersebut aman bila digunakan sesuai petunjuk.

Molnupiravir awalnya dipelajari sebagai terapi flu potensial dengan dana dari pemerintah AS. Tahun lalu, para peneliti di Universitas Emory memutuskan untuk menggunakan kembali obat tersebut sebagai pengobatan COVID-19 yang potensial. Mereka kemudian melisensikan obat itu kepada Ridgeback dan mitranya Merck.

Merck mengizinkan pembuat obat lain untuk membuat pil

Pekan lalu, Merck setuju untuk mengizinkan pembuat obat lain membuat pil COVID-19, dalam sebuah langkah yang bertujuan membantu jutaan orang di negara-negara miskin mendapatkan akses. The Medicines Patent Pool, sebuah kelompok yang didukung PBB, mengatakan Merck tidak akan menerima royalti berdasarkan perjanjian selama Organisasi Kesehatan Dunia menganggap COVID-19 sebagai keadaan darurat global.

Namun kesepakatan itu dikritik oleh beberapa aktivis karena mengecualikan banyak negara berpenghasilan menengah yang mampu menghasilkan jutaan perawatan, termasuk Brasil dan China.

Namun, para ahli memuji Merck karena setuju untuk membagikan formulanya secara luas dan berjanji untuk membantu setiap perusahaan yang membutuhkan bantuan teknologi dalam membuat obat mereka – sesuatu yang tidak disetujui oleh produsen vaksin virus corona.

“Tidak seperti distribusi vaksin COVID-19 yang sangat tidak merata, negara-negara termiskin tidak perlu menunggu di belakang antrian untuk molnupiravir,” kata Dr. Mohga Kamal-Yanni, penasihat kesehatan senior Aliansi Vaksin Rakyat. Kurang dari satu persen vaksin COVID-19 dunia telah dikirim ke negara-negara miskin dan para ahli berharap perawatan yang lebih mudah dibagikan akan membantu mereka mengekang pandemi.

Sebelumnya Merck mengumumkan kesepakatan lisensi dengan beberapa pembuat obat generik India untuk memproduksi versi obat yang lebih murah untuk negara berkembang.

AS dilaporkan membayar sekitar $700 per rangkaian molnupiravir, untuk sekitar 1,7 juta perawatan. Merck mengatakan pihaknya berencana untuk menggunakan strategi penetapan harga berjenjang untuk negara-negara berkembang. Sebuah tinjauan oleh Universitas Harvard dan King’s College London memperkirakan biaya pembuatan obat itu sekitar $18.

Sementara perawatan lain telah disetujui untuk mengobati COVID-19, termasuk steroid dan antibodi monoklonal, yang diberikan melalui suntikan atau infus dan sebagian besar untuk pasien yang dirawat di rumah sakit.


Posted By : togel hongkonģ hari ini