Kenaikan batas utang disahkan oleh Kongres
Uncategorized

Kenaikan batas utang disahkan oleh Kongres

Pemungutan suara di DPR dan Senat meredakan masalah yang bergejolak sampai setelah pemilihan paruh waktu tahun depan.

WASHINGTON – Kongres menghindari default utang bencana Rabu pagi setelah mayoritas Demokrat di kedua kamar memilih untuk mengirim peningkatan $2,5 triliun dalam otoritas pinjaman negara kepada Presiden Joe Biden atas oposisi Republik.

Menutup hari maraton, DPR memberikan persetujuan akhir untuk undang-undang tersebut pada Rabu pagi dengan suara mendekati garis partai 221-209, meredakan masalah yang tidak stabil sampai setelah pemilihan paruh waktu 2022. Tindakan itu datang hanya beberapa jam sebelum tenggat waktu yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan Janet Yellen, yang memperingatkan bulan lalu bahwa dia kehabisan ruang manuver untuk menghindari default pertama bangsa.

“Kepercayaan penuh dan penghargaan Amerika Serikat tidak boleh dipertanyakan,” kata Ketua DPR Nancy Pelosi dari lantai DPR sesaat sebelum pemungutan suara.

Namun RUU – yang hanya menarik satu suara Republik di DPR, dari Illinois Rep. Adam Kinzinger – juga membebani Demokrat yang rentan dengan suara keras di puncak tahun pemilihan ketika kedua kamar akan diperebutkan.

Partai Republik, sementara itu, mengatakan mereka bingung dengan perebutan Demokrat untuk bertindak.

“Demokrat telah mengetahui hari ini akan datang selama dua tahun dan sama sekali tidak melakukan apa-apa,” kata Rep. Kevin Brady, R-Texas.

Meskipun nama yang tampaknya mudah, batas utang negara tidak banyak mengurangi utang masa depan. Didirikan pada tahun 1917, itu malah berfungsi sebagai rem pada keputusan pengeluaran yang telah didukung oleh Partai Republik dan Demokrat – dalam beberapa kasus beberapa dekade yang lalu – bahwa jika dibiarkan tidak dibayar dapat melumpuhkan pasar, mengirim ekonomi ke dalam keruntuhan dan mengguncang kepercayaan global di AS

Itu tidak menghentikan gemuruh pedang Partai Republik. Selama berbulan-bulan, mereka telah menggunakan batas utang untuk menyerang agenda sosial dan lingkungan pengeluaran besar Demokrat sambil berjanji untuk menentang upaya saat ini untuk meningkatkan ambang batas. Baru-baru ini pada Oktober, Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell mengatakan dia tidak akan “menjadi pihak dalam upaya apa pun di masa depan untuk mengurangi konsekuensi dari salah urus Demokrat.”

Namun McConnell melunakkan oposisinya, mencapai kesepakatan dengan Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer pekan lalu yang menciptakan solusi yang memungkinkan Senat Demokrat untuk menyetujui undang-undang dengan mayoritas sederhana sambil menghindari filibuster Republik.

“Ini tentang membayar utang yang diakumulasikan oleh kedua belah pihak,” kata Schumer, DN.Y., Selasa saat memuji kesepakatan tersebut.

Mundurnya McConnell membuat marah beberapa orang di partainya. Tapi itu juga memberinya banyak dari apa yang dia inginkan: Demokrat mengambil suara yang sulit secara politis tanpa dukungan Republik, sambil meningkatkan batas dengan angka dolar yang mengejutkan yang pasti akan muncul di iklan serangan di masa depan.

“Jika mereka macet melalui pajak dan belanja yang lain, peningkatan utang besar-besaran ini hanya akan menjadi permulaan,” kata Republikan Kentucky itu Selasa.

Keputusan itu terbukti sangat tidak populer di kalangan beberapa Partai Republik, terutama Donald Trump.

Mantan presiden itu berulang kali mencerca kesepakatan itu, menyebut McConnell sebagai “Gagak Tua yang Patah” yang “tidak punya nyali untuk memainkan kartu Debt Ceiling, yang akan memberi Partai Republik kemenangan penuh dalam hampir semua hal.”

“LEPASKAN MITCH!” Trump mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Minggu.

Senator Republik Mike Lee dari Utah juga mengkritik proses rumit yang disetujui oleh Schumer dan McConnell, yang dia peringatkan dapat digunakan di masa depan untuk “mencuci” suara yang berpotensi tidak populer sementara melewati mode operasi normal Senat.

Berdasarkan perjanjian tersebut, amandemen dibuat untuk RUU Medicare yang tidak terkait yang disahkan minggu lalu dengan suara Partai Republik. Ini menciptakan proses jalur cepat satu kali untuk menaikkan batas utang yang memungkinkan Demokrat melakukannya dengan mayoritas sederhana, melewati ambang 60 suara untuk menghindari filibuster GOP.

Lee mengatakan proses itu dimaksudkan untuk membuat suara Partai Republik minggu lalu “tampak sebagai sesuatu selain membantu Demokrat menaikkan pagu utang,” yang katanya kepemimpinan Republik “berkomitmen, secara tertulis tidak kurang, untuk tidak melakukannya.”

Namun argumen Partai Republik menentang kenaikan batas utang sering mengabaikan fakta yang tidak menyenangkan.

Beban utang negara saat ini sebesar $28,9 triliun telah meningkat selama beberapa dekade. Penggerak utama termasuk program pengeluaran populer, seperti Jaminan Sosial dan Medicare, bunga utang dan paket bantuan COVID-19 baru-baru ini. Tetapi perpajakan juga merupakan faktor utama, dan serangkaian pemotongan pajak yang diberlakukan oleh presiden Partai Republik dalam beberapa dekade terakhir telah ditambahkan ke dalamnya juga.

Utang nasional termasuk $7,8 triliun yang menumpuk selama empat tahun kepresidenan Trump, sebuah analisis dari catatan Departemen Keuangan menunjukkan. Pemotongan pajak tahun 2017 yang didukung GOP diproyeksikan menambah utang antara $1 triliun dan $2 triliun, menurut Pusat Kebijakan Pajak nonpartisan.

Posted By : hk hari ini