Instalasi MoMA Menandai Terobosan untuk AI Art

Instalasi MoMA Menandai Terobosan untuk AI Art

Seni yang dihasilkan AI telah tiba.

Dengan presentasi yang memulai debutnya minggu ini di The Museum of Modern Art di New York City — mungkin institusi utama dunia yang dikhususkan untuk seni modern dan kontemporer — teknologi AI yang telah menjungkirbalikkan industri triliunan dolar di seluruh dunia selama dekade terakhir akan mendapatkan formal pengantar.

Dibuat oleh seniman perintis Refik Anadol, instalasi di Gund Lobby museum ini menggunakan model pembelajaran mesin yang canggih untuk menginterpretasikan data visual dan informasi koleksi MoMA yang tersedia untuk umum.

Instalasi MoMA Menandai Terobosan untuk AI Art

“Saat ini, kami sedang dalam kebangkitan,” kata Anadol tentang presentasi “Refik Anadol: Tanpa pengawasan.” “Memiliki AI di media benar-benar mengubah profesi secara mendalam.”

Anadol adalah pelopor media digital. Sepanjang karirnya, dia tertarik dengan persimpangan antara seni dan AI. Pertemuan pertamanya dengan AI sebagai alat artistik terjadi di Google, di mana dia menggunakan pembelajaran mendalam — dan NVIDIA GeForce GTX 1080 Ti — untuk menciptakan karya seni digital yang dinamis.

Pada tahun 2017, dia mulai bekerja dengan salah satu alat AI generatif pertama, StyleGAN, yang dibuat di NVIDIA Research, yang mampu menghasilkan gambar sintetik wajah yang sangat realistis.

Anadol lebih tertarik dengan kemampuan menggunakan alat ini untuk mengeksplorasi gambar yang lebih abstrak, melatih StyleGAN bukan pada gambar wajah, tetapi pada seni modern, dan memandu sintesis AI menggunakan aliran data dari sensor optik, suhu, dan akustik.

Menggali Lebih Dalam Dengan MoMA

Ide-ide itu membawanya ke kolaborasi online dengan The Museum of Modern Art pada tahun 2021, yang dipamerkan oleh Feral File, menggunakan lebih dari 138.000 catatan dari arsip museum yang tersedia untuk umum. Pameran File Feral menyebabkan sensasi online, menata ulang seni secara real time dan menginspirasi gelombang seni yang dihasilkan AI yang menyebar dengan cepat melalui komunitas media sosial di Instagram, Twitter, Discord, dan Reddit tahun ini.

Tahun ini, dia kembali ke MoMA untuk menggali lebih dalam lagi, berkolaborasi lagi dengan kurator MoMA Michelle Kuo dan Paola Antonelli dalam sebuah instalasi besar baru. Ditampilkan mulai 19 November hingga 5 Maret 2023, “Refik Anadol: Unsupervised” akan menggunakan AI untuk menafsirkan dan mentransformasi lebih dari 200 tahun seni dari koleksi MoMA.

Ini adalah eksplorasi bukan hanya dari koleksi seni modern terkemuka di dunia — hampir semua pematung perintis, pelukis, dan bahkan desainer game selama dua abad terakhir — tetapi melihat ke dalam pikiran AI, memungkinkan kita untuk melihat hasil pemrosesan algoritme data dari koleksi MoMA, serta suara sekitar, suhu dan cahaya, dan ‘bermimpi,’” kata Anadol.

Memberdayakan sistem adalah rangkaian lengkap teknologi NVIDIA. Ia mengandalkan server NVIDIA DGX yang dilengkapi dengan GPU NVIDIA A100 Tensor Core untuk melatih model secara real time. Mesin lain yang dilengkapi dengan GPU NVIDIA RTX 4090 menerjemahkan model tersebut ke dalam grafik komputer, menggerakkan tampilan pameran.

‘Membungkuk Data’

“Refik membengkokkan data – yang biasanya kita kaitkan dengan sistem rasional – menjadi ranah surealisme dan irasionalitas,” kata Michelle Kuo, kurator pameran di museum tersebut. Waktu New York. “Interpretasinya terhadap kumpulan data MoMA pada dasarnya adalah transformasi sejarah seni modern.”

Instalasi datang di tengah gelombang kegembiraan seputar AI generatif, sebuah teknologi yang telah diletakkan di ujung jari seniman amatir dan profesional dengan alat-alat baru seperti Midjourney, Dall·E OpenAI, dan DreamStudio.

Dan sementara karya Anadol bersinggungan dengan lonjakan minat pada seni NFT yang membuat dunia ramai pada tahun 2021, seperti seni yang dihasilkan AI, karya itu jauh melampaui itu.

Terinspirasi oleh Penelitian Mutakhir

Pekerjaan Anadol menggali jauh ke dalam arsip MoMA dan AI mutakhir, dengan mengandalkan teknologi yang dikembangkan di NVIDIA Research yang disebut StyleGAN. David Luebke, wakil presiden penelitian grafis di NVIDIA, mengatakan dia pertama kali bersemangat tentang kemungkinan artistik dan kreatif AI generatif ketika dia melihat demo StyleGAN2 dari peneliti NVIDIA Janne Hellsten yang dilatih pada potret artistik bergaya.

“Tiba-tiba, seseorang dapat dengan lancar menjelajahi konten dan gaya gambar yang dihasilkan atau membuatnya bereaksi terhadap efek sekitar seperti suara atau bahkan cuaca,” kata Luebke.

NVIDIA Research telah mendorong kecanggihan AI generatif setidaknya sejak tahun 2017 ketika NVIDIA mengembangkan “GAN Progresif”, yang menggunakan AI untuk menyintesis gambar wajah manusia beresolusi tinggi yang sangat realistis untuk pertama kalinya. Ini diikuti oleh StyleGAN, yang mencapai hasil dengan kualitas lebih tinggi.

Setiap tahun setelah itu, NVIDIA merilis makalah yang memajukan kecanggihan. StyleGAN telah terbukti menjadi platform serbaguna, Luebke menjelaskan, memungkinkan peneliti dan seniman lain yang tak terhitung jumlahnya seperti Anadol untuk mewujudkan ide mereka.

Demokratisasi Penciptaan Konten

Lebih banyak lagi yang akan datang. Model AI generatif modern telah menunjukkan kemampuan untuk menggeneralisasi di luar subjek tertentu, seperti gambar wajah manusia atau kucing atau mobil, dan mencakup model bahasa yang memungkinkan pengguna menentukan gambar yang mereka inginkan dalam bahasa alami, atau cara intuitif lainnya, seperti mengecat, Luebke menjelaskan.

“Ini menarik karena mendemokratisasi pembuatan konten,” kata Luebke. “Pada akhirnya, AI generatif memiliki potensi untuk membuka kreativitas semua orang mulai dari seniman profesional, seperti Refik, hingga penghobi dan seniman kasual, hingga anak sekolah,” kata Luebke.

Pekerjaan Anadol di MoMA menawarkan gambaran tentang apa yang mungkin. “Refik Anadol: Unsupervised,” presentasi museum solo pertama sang seniman di AS, menampilkan tiga karya seni digital baru oleh seniman berbasis di Los Angeles yang menggunakan AI untuk menjelajahi koleksi MoMA secara dinamis pada layar digital berukuran 24 kali 24 kaki. Ini adalah karya arsitektur sekaligus salah satu seni.

“Seringkali, AI digunakan untuk mengklasifikasikan, memproses, dan menghasilkan representasi dunia yang realistis,” kata penyelenggara pameran Michelle Kuo, kepada Archinect, publikasi terkemuka yang mencakup seni dan arsitektur kontemporer. “Karya Anadol, sebaliknya, bersifat visioner: ia mengeksplorasi mimpi, halusinasi, dan irasionalitas, memberikan pemahaman alternatif tentang seni modern — dan tentang pembuatan seni itu sendiri.”

“Refik Anadol: Unsupervised” juga mengisyaratkan bagaimana AI akan mengubah masa depan kita, dan menurut Anadol itu akan menjadi lebih baik. “Ini hanya akan meningkatkan imajinasi kita,” kata Anadol. “Saya melihat ini sebagai perpanjangan dari pikiran kita.”

Untuk lebih lanjut, lihat eksplorasi kami Karya Refik Anadol di Galeri Seni AI NVIDIA.

Namun para bettor tidak harus khawatir, tidak hingga 5 menit, pastinya keluaran ini akan ditampikan secara live dan dapat kalian simak pada situs togel hkg. Bagi kalian yang melepaskan live draw ini, bisa menyaksikan pada knowledge hk yang selamanya di update sehabis ada toto hk .