Hakim membebaskan 2 orang atas pembunuhan Malcolm X tahun 1965
World

Hakim membebaskan 2 orang atas pembunuhan Malcolm X tahun 1965

Lebih dari setengah abad setelah pembunuhan Malcolm X, dua dari pembunuhnya yang dihukum dibebaskan Kamis setelah beberapa dekade keraguan tentang siapa yang bertanggung jawab atas kematian ikon hak-hak sipil itu.

Hakim Manhattan Ellen Biben menolak keyakinan Muhammad Aziz dan mendiang Khalil Islam, setelah jaksa dan pengacara kedua pria itu mengatakan penyelidikan baru menemukan bukti baru bahwa pria-pria itu tidak terlibat dalam pembunuhan itu dan memutuskan bahwa pihak berwenang menahan sebagian dari apa yang mereka ketahui.

“Peristiwa yang membawa kami ke pengadilan hari ini seharusnya tidak pernah terjadi,” kata Aziz kepada pengadilan. “Saya seorang pria berusia 83 tahun yang menjadi korban sistem peradilan pidana.”

Anak laki-laki Islam, Ameen Johnson dan Shahid Johnson, sedih, bahwa orang tua mereka meninggal sebelum melihat keyakinan dibalik. Namun, Ameen Johnson mengatakan ayahnya akan sangat senang untuk membersihkan namanya.

‘Kita tidak perlu menjaga punggung kita’

“Reputasinya sangat berarti baginya,” kata putranya, dan sekarang “kita tidak perlu menjaga punggung kita, mengkhawatirkan dampak dari siapa pun yang berpikir bahwa dialah yang mungkin membunuh Malcolm X.”

Aziz dan Islam, yang mempertahankan kepolosan mereka sejak awal dalam pembunuhan 1965 di Audubon Ballroom Harlem, dibebaskan bersyarat pada 1980-an. Islam meninggal pada tahun 2009.

“Tidak diragukan lagi bahwa ini adalah kasus yang menuntut keadilan fundamental,” kata Biben.

Malcolm X menjadi terkenal secara nasional sebagai suara Nation of Islam, mendesak orang kulit hitam untuk mengklaim hak-hak sipil mereka “dengan cara apapun yang diperlukan.” Otobiografinya, yang ditulis bersama Alex Haley, tetap menjadi karya klasik sastra Amerika modern.

Ditembak mati di 39

Menjelang akhir hayat Malcolm X, dia berpisah dengan organisasi Muslim Kulit Hitam dan, setelah melakukan perjalanan ke Mekah, mulai berbicara tentang potensi persatuan ras. Itu membuatnya marah beberapa orang di Nation of Islam, yang melihatnya sebagai pengkhianat.

Dia ditembak mati saat memulai pidato pada 21 Februari 1965. Dia berusia 39 tahun.

Aziz dan Islam, kemudian dikenal sebagai Norman 3X Butler dan Thomas 15X Johnson, dan orang ketiga dihukum karena pembunuhan pada Maret 1966. Mereka dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Malcolm X, difoto saat berpidato di sebuah rapat umum di Harlem, New York, pada bulan Juni 1963, ditembak mati 50 tahun yang lalu. (Asosiasi Pers)

Orang ketiga, Mujahid Abdul Halim – juga dikenal sebagai Talmadge Hayer dan Thomas Hagan – mengaku menembak Malcolm X tetapi mengatakan baik Aziz maupun Islam tidak terlibat. Keduanya menawarkan alibi, dan tidak ada bukti fisik yang menghubungkan mereka dengan kejahatan tersebut. Kasus ini bergantung pada saksi mata, meskipun ada inkonsistensi dalam kesaksian mereka.

Halim dibebaskan bersyarat pada 2010. Melalui kerabatnya, dia menolak berkomentar Kamis. Dia mengidentifikasi beberapa pria lain sebagai kaki tangan, tetapi tidak ada orang lain yang pernah dimintai pertanggungjawaban atas kejahatan itu.

‘Pelanggaran hukum yang tidak dapat diterima’

Secara keseluruhan, penyelidikan ulang menemukan bahwa FBI dan polisi gagal menyerahkan bukti yang meragukan Islam dan Aziz sebagai tersangka, menurut pengajuan pengadilan.

Bukti termasuk saksi yang tidak dapat mengidentifikasi Islam, melibatkan tersangka dan kelompok lain, dan memberikan deskripsi tentang seorang pembunuh bersenjata senapan yang tidak cocok dengan Islam, pria yang menurut jaksa membawa senjata itu. Penyelidik juga menemukan file FBI tentang seorang pria yang diidentifikasi Halim setelah persidangan sebagai salah satu kaki tangannya dan yang cocok dengan beberapa petunjuk lainnya.

Dan catatan menunjukkan bahwa mendiang Direktur FBI J. Edgar Hoover memerintahkan agen untuk memberi tahu saksi agar tidak mengungkapkan bahwa mereka adalah informan ketika berbicara dengan polisi dan jaksa, kata Jaksa Distrik Manhattan Cyrus Vance Jr.

Catatan Departemen Kepolisian New York menunjukkan ada petugas yang menyamar di ruang dansa pada saat pembunuhan itu, sebuah fakta yang tampaknya diketahui oleh jaksa sebelum persidangan tetapi tampaknya tidak memberi tahu pengacara pembela, menurut pengajuan pengadilan. Seorang petugas yang menyamar kemudian bersaksi di persidangan yang tidak terkait bahwa dia telah bertindak sebagai bagian dari tim keamanan Malcolm X dan telah memukul Halim dengan kursi – sebuah pukulan yang tidak sesuai dengan kesaksian dari saksi lain di persidangan dugaan pembunuhan.

Sementara itu, seorang saksi yang muncul dalam beberapa tahun terakhir mengatakan kepada penyelidik bahwa dia telah berbicara dengan Aziz tak lama setelah pembunuhan di telepon rumah Aziz. Aziz telah mengatakan sejak awal bahwa dia ada di rumah hari itu dengan cedera kaki.

“Ada satu kesimpulan akhir: Tuan Aziz dan Tuan Islam secara salah dihukum atas kejahatan ini,” dan tidak ada prospek untuk mencoba kembali kasus berusia 56 tahun itu, kata Vance. Dia meminta maaf atas “pelanggaran hukum dan kepercayaan publik yang serius dan tidak dapat diterima” oleh penegak hukum.

FBI dan NYPD memiliki bukti bahwa Aziz dan Islam tidak bersalah dalam beberapa jam tetapi mengabaikan dan menekannya, kata salah satu pengacara mereka, Deborah Francois, yang menangani kasus tersebut dengan pengacara hak-hak sipil David Shanies dan the Innocence Project.

Mengungkap ketidakadilan ini pada saat itu “akan mengubah sejarah gerakan hak-hak sipil di negara ini,” kata salah satu pendiri Innocence Project Barry Scheck, mencatat bahwa “pertanyaan yang lebih besar tentang bagaimana atau mengapa ini terjadi masih belum terjawab.”

Pengajuan pengadilan menceritakan banyak tip dan petunjuk tetapi tidak menarik kesimpulan tentang siapa yang mungkin terlibat, selain Halim.

Siapa yang membunuh Malcolm X?

NYPD dan FBI mengatakan Rabu bahwa mereka telah bekerja sama sepenuhnya dengan penyelidikan ulang. Mereka menolak berkomentar lebih lanjut.

Kepala Patroli NYPD Juanita Holmes mengatakan pada hari Kamis dia merasa untuk keluarga Malcolm X dan untuk Aziz dan Islam “jika kita bertanggung jawab untuk menyembunyikan informasi.”

Pengacara, cendekiawan, dan lainnya telah lama mengajukan pertanyaan tentang hukuman tersebut, dan teori serta tuduhan alternatif telah berputar di sekitar kasus ini. Setelah Netflix menayangkan serial dokumenter Siapa yang Membunuh Malcolm X? awal tahun lalu, kantor Vance mengatakan sedang mengkaji kasus tersebut.

“Akan sangat bagus jika pembunuhan ini diselesaikan, tetapi tidak terpecahkan,” kata Tamara Payne, yang ikut menulis pemenang Hadiah Pulitzer. Orang Mati Bangkit: Kehidupan Malcolm X dengan mendiang ayahnya, Les Payne.

“Kerusakan sudah terjadi, tapi harapan saya … adalah bahwa kita belajar dari ini,” kata Payne.

Posted By : pengeluaran hk