Gaya hidup dinosaurus pemakan daging terbesar yang terungkap dari kepadatan tulangnya
World

Gaya hidup dinosaurus pemakan daging terbesar yang terungkap dari kepadatan tulangnya

Spinosaurus, dinosaurus karnivora terbesar yang diketahui, dan kerabat terdekatnya telah lama membingungkan para ilmuwan yang mencoba memahami bagaimana binatang pecinta air yang tidak biasa ini menjalani hidup mereka dan berburu mangsa. Apakah mereka mengarungi sungai dan danau seperti bangau? Atau apakah mereka berenang di bawah air seperti kuda nil atau buaya?

Ternyata jawabannya ada di tulang mereka — kepadatan tulang mereka, tepatnya. Para ilmuwan mengatakan pada hari Rabu bahwa Spinosaurus dan sepupunya Baryonyx memiliki tulang yang sangat kompak yang akan membantu mereka tetap terendam untuk berenang di bawah air sebagai predator semi-akuatik yang menargetkan mangsa besar.

Keduanya adalah anggota kelompok dinosaurus Zaman Kapur yang disebut spinosaurids yang memiliki adaptasi anatomi seperti moncong memanjang seperti buaya dan gigi berbentuk kerucut untuk berburu mangsa air. Tetapi para peneliti menemukan bahwa spinosaurid lain yang disebut Suchomimus tidak memiliki tulang padat dan kemungkinan merupakan predator yang mengarungi – menunjukkan tingkat keragaman ekologi yang tak terduga dalam kelompok ini.

Apa yang membuat Spinosaurus aneh?

Spinosaurus, panjangnya sekitar 15 meter dan beratnya enam ton, hidup 95 juta tahun lalu di Afrika. Anatominya tidak seperti dinosaurus lainnya, dengan panggul yang relatif kecil, kaki belakang yang pendek, ekor dan kaki seperti dayung untuk tenaga penggerak di dalam air, dan struktur duri bertulang seperti layar yang aneh setinggi dua meter di punggungnya.

“Saya pikir hewan ini benar-benar aneh: kita tidak memiliki apa pun yang hidup hari ini yang dapat dianggap mirip,” kata Matteo Fabbri, seorang peneliti postdoctoral paleontology di Field Museum di Chicago dan penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

Pekerja menyesuaikan replika kerangka Spinosaurus selama persiapan dan pratinjau media untuk Dinosaur EXPO di National Museum of Nature and Science di Tokyo, Jepang, pada 2016. (Yuya Shino / Reuters)

“Saya sangat menyukai gagasan tentang hewan raksasa ini, dengan berat berton-ton, tenggelam di bawah air untuk menangkap mangsa. Sangat mengejutkan bagi saya bahwa ia memiliki jambul layar raksasa di punggungnya. Itu akan membuatnya sulit untuk bersembunyi di bawahnya. air, tetapi jauh lebih tidak menyenangkan: sedikit seperti sirip hiu yang menonjol di atas garis air,” kata ahli paleontologi Universitas Oxford dan rekan penulis studi Roger Benson.

Baryonyx, panjangnya 10 meter, hidup 125 juta tahun yang lalu di Eropa. Suchomimus, panjang 11 meter, hidup 120 juta tahun yang lalu di Afrika.

Dalam menentukan bahwa kepadatan tulang yang lebih besar secara langsung terkait dengan keberadaan akuatik, para peneliti mengumpulkan data pada 297 spesies hewan yang hidup dan punah, penghuni darat dan penghuni air.

Kekompakan tulang ditemukan menjadi karakteristik yang menentukan pada hewan yang beradaptasi untuk hidup di air seperti paus, anjing laut, duyung, kuda nil, buaya, penguin, dan berbagai reptil laut yang telah punah. Tidak ada dinosaurus lain yang ditemukan dengan kepadatan tulang Spinosaurus dan Baryonyx, menunjukkan mereka sendirian di antara dinosaurus dalam menaklukkan alam air.

“Spinosaurus memiliki kepadatan tulang tertinggi di antara ketiganya,” kata Fabbri. “Baryonyx memiliki kepadatan tulang yang sedikit lebih rendah, tetapi masih sangat mirip dengan Spinosaurus. Suchomimus, yang ditemukan sebagai hewan yang lebih terestrial dalam penelitian kami, memiliki kepadatan tulang yang mirip dengan dinosaurus, reptil, dan mamalia darat lainnya.”

Perdebatan tentang bagaimana Spinosaurus akuatik itu

Spinosaurus bahkan melebihi ukuran Tyrannosaurus rex, tetapi anatominya telah lama membingungkan para ilmuwan. Fosil aslinya dari Mesir dihancurkan selama Perang Dunia Kedua. Tetapi penemuan kerangka di Maroko pada tahun 2008 dan tulang ekor tambahan yang digali kemudian membuat beberapa ahli paleontologi mengusulkan bahwa Spinosaurus adalah semi-akuatik dan perenang aktif. Peneliti lain yang melihat fosil yang sama tidak setuju.

Seorang pria berjalan melewati replika kerangka Spinosaurus di Museum Nasional Alam dan Sains di Tokyo, Jepang. Spinosaurus dan sepupunya Baryonyx memiliki tulang yang sangat padat yang akan membantu mereka tetap terendam untuk berenang di bawah air sebagai predator semi-akuatik yang menargetkan mangsa besar. (Yuya Shino / Reuters)

Studi baru diluncurkan untuk mencoba menyelesaikan perdebatan.

Ikan besar di sungai dan danau serta dinosaurus yang berjalan di sepanjang tepiannya mungkin merupakan mangsa yang menarik bagi Spinosaurus.

“Spinosaurus mungkin bergerak di sepanjang perairan dangkal menggunakan kombinasi ‘berjalan di bawah’ – seperti kuda nil modern – dan guratan lateral dari ekor raksasanya,” kata peneliti postdoctoral University of Cambridge dan rekan penulis studi Guillermo Navalón. “Mungkin menggunakan alat penggerak ini bukan untuk mengejar mangsa dalam jarak jauh di perairan terbuka, tetapi untuk menyergap dan menangkap ikan yang sangat besar seperti lungfish atau coelacanth.”

Posted By : pengeluaran hk