Bagi penyandang disabilitas, media sosial bisa menjadi penyelamat sekaligus saluran pembuangan
Health

Bagi penyandang disabilitas, media sosial bisa menjadi penyelamat sekaligus saluran pembuangan

“Saya tidak akan pernah menyebut diri saya ‘cacat’ jika bukan karena Twitter, jika saya tidak menyadari bahwa payung disabilitas jauh lebih besar daripada pemahaman saya tentang itu,” kata Lauren Allen.

Seniman teater dan profesional media sosial yang dibesarkan di Saskatoon secara teratur membagikan pengalamannya tentang gangguan stres pasca-trauma yang kompleks dan kecemasan secara online. Dia pertama kali tenggelam dalam ruang media sosial yang berpusat pada disabilitas dengan mengikuti penulis seperti Alice Wong (@SFDirewolf) dan Imani Barbarin (@Imani_Barbarin).

Namun di samping rasa identitas yang dia temukan di antara para penyandang disabilitas di Twitter, Allen juga menemukan keengganan banyak orang untuk mengakui dan terlibat dengan mereka yang memiliki disabilitas yang kurang terlihat.

“Perawatan yang diterima orang ketika keterbatasan fisik mereka terlihat jelas bagi orang yang berbadan sehat berbeda dengan orang yang memiliki keterbatasan kesehatan mental atau yang memiliki sesuatu seperti sakit kronis, misalnya,” katanya.

Seorang wanita melihat langsung ke kamera dengan sedikit senyum.  Rambutnya terurai, sedikit menutupi bahunya.  Ada bayangan menarik yang dimainkan.
Lauren Allen adalah seniman teater dan profesional media sosial yang dibesarkan di Saskatoon yang berbagi pengalamannya tentang gangguan stres pasca-trauma yang kompleks dan kecemasan secara online. (Avril Dunoyer)

Sementara platform media sosial seperti Twitter, TikTok dan Facebook telah menjadi surga bagi penyandang disabilitas yang ingin terhubung dengan mereka yang memiliki pengalaman serupa, mereka juga dipenuhi dengan diskusi yang memicu trauma. Menyeimbangkan pencarian dukungan dengan menumbuhkan sedikit kegembiraan di tempat digital yang seringkali tak kenal ampun telah menjadi tantangan kritis bagi banyak penyandang disabilitas.

Menemukan komunitas

Seperti Allen, media sosial adalah faktor besar dalam cara Brit Sippola menemukan cara mereka mengidentifikasi penyandang disabilitas.

“Ketika saya mulai menggunakan [TikTok] aplikasi, itu mulai mendorong saya konten autis dan itu adalah pertama kalinya saya secara serius mempertimbangkan bahwa saya bisa autis, “kata insinyur dan disabilitas yang berbasis di Regina aktivis.

Sippola telah beralih ke TikTok mencari kenyamanan ketika kecacatan mereka yang lain, termasuk fibromyalgia, endometriosis, attention deficit hyperactivity disorder (ADHD), dan gangguan kepribadian ambang, berdampak parah pada kesehatan mereka. Interaksi online ini telah membantu Sippola belajar tentang kemungkinan gejala dari apa yang mereka sebut “pikiran sarang”, sebelum mereka dikonfirmasi oleh seorang profesional medis.

Orang kulit putih dengan kemeja polkadot biru dan kardigan hijau tersenyum ke arah kamera.  Mereka mengenakan kacamata mata kucing putih dan berdiri dengan latar belakang abu-abu.
Bagi Brit Sippola, media sosial telah menjadi bagian integral dari mereka yang mengidentifikasi disabilitas dan terhubung dengan orang lain yang mengalaminya. Mereka mengatakan bahwa mereka mengenal ‘sangat sedikit penyandang disabilitas dalam kehidupan nyata.’ (Oriana Shipplack)

“Sangat bagus untuk memiliki papan suara, terutama dengan fibromyalgia, karena itu adalah kondisi yang dapat berubah dari hari ke hari dengan sangat gila sehingga bisa sangat, aneh untuk diuraikan seperti, ‘Oke, ini adalah gejala; ini bukan ‘bukan gejala.'”

Sippola mengatakan dukungan mental dan emosional dalam kaitannya dengan disabilitas mereka sebagian besar berasal dari sumber digital karena mereka mengenal “sangat sedikit penyandang disabilitas dalam kehidupan nyata.”

Terlihat dan didengar

Menciptakan ruang bagi mereka yang memiliki penyakit kronis atau disabilitas tak terlihat adalah bagian dari dorongan Brianne Benness untuk meluncurkan Podcast No End in Sight dan tagar Twitter yang menyertainya, #NEISVOID. Di sana, para penyandang disabilitas berbagi pengalaman dan mencari dukungan, sementara podcast mengumpulkan apa yang dia sebut “riwayat lisan penyakit kronis, kompleks, dan diperebutkan.”

Akar frustrasinya adalah kecenderungan ruang media sosial lain untuk memprioritaskan suara mereka yang sudah didiagnosis atau yang memiliki hak istimewa dalam hal lain, seperti ras atau kelas.

Dia juga ingin menawarkan ruang yang aman di mana orang bisa merasa didengar dan ditawarkan dukungan dengan cara mereka sendiri.

“Saya tidak membutuhkan Anda untuk menghibur saya – bukan itu yang saya minta di sini,” kata Benness, yang berasal dari Hamilton, Ontario. “Apa yang saya minta adalah tempat di mana saya bisa menyebutkan pengalaman saya dengan lantang dan terlihat dan merasa dilihat untuk itu.”

Seorang wanita kulit putih berusia pertengahan 30-an dengan rambut panjang, lurus, cokelat tua, kacamata bingkai plastik hitam, lipstik merah, dan kardigan merah di atas kemeja kancing merah muda, melihat ke atas dan ke samping kamera dengan senyum kecil .  Dia duduk di kursi berlengan ungu di depan dinding hijau muda yang memiliki dua cetakan serat kayu di atasnya.
Brianne Benness meluncurkan podcast No End in Sight dan tagar Twitter yang menyertainya, #NEISVOID, bagi para penyandang disabilitas untuk berbagi pengalaman dan mencari dukungan. (Adam Zawalich)

Melangkah menjauh

Bagi penyandang disabilitas, akses internet seringkali identik dengan akses pertemanan dan dukungan sebaya, gotong royong dan bantuan masalah kesehatan. Dengan pandemi COVID yang membatasi perjalanan – sesuatu yang sudah dibatasi bagi banyak penyandang disabilitas – ketergantungan itu menjadi semakin nyata.

Salah satu tantangannya, kemudian, adalah bagaimana penyandang disabilitas dapat menjauh dari media sosial ketika situs-situs ini terasa seperti satu-satunya penyelamat mereka.

Beberapa orang memindahkan pertemanan mereka secara offline, jika Anda mau, memilih untuk terlibat melalui pesan teks, misalnya.

Yang lain memilih untuk terlibat di media sosial dengan cara yang berbeda.

Sippola mengatakan bahwa interaksi mereka dengan media sosial tidak selalu tentang percakapan mendalam yang berkaitan dengan identitas, tetapi tentang memberikan izin untuk merawat diri mereka sendiri setelah pekerjaan mereka sebagai insinyur meninggalkan mereka.

“Ini tidak seperti saya memiliki energi untuk melakukan hal lain. Kehidupan lama saya? Ya, saya akan pergi bersepeda atau hal-hal acak lainnya. Tetapi dalam kehidupan saya saat ini, seperti dalam tubuh yang saya tinggali saat ini, saya tidak bisa melakukan hal-hal menyenangkan yang ingin saya lakukan sepanjang waktu, dan terkadang saya hanya perlu istirahat.”

Solusinya tidak selalu sesederhana itu ketika terpaku pada media sosial adalah bagian dari pekerjaan Anda.

Liam O’Dell adalah jurnalis dengan disabilitas ganda dan pendiri Komunitas Twitter “Disabilitas Twitter” (fitur yang memungkinkan pengguna untuk berkumpul bersama dengan cara yang lebih intim dan langsung).

“[F]atau saya, media sosial bukan hanya jalur kehidupan, sebagai penyandang disabilitas, untuk terhubung dengan komunitas disabilitas saya, tetapi ini adalah pekerjaan saya. … Dan untuk menarik diri dari itu sangat sulit.”

Liam melihat ke kamera dari cermin dan lampu melengkung, seperti yang ditemukan di pasar malam.  Punggungnya ke dinding/cermin, dengan alat bantu dengar dan kacamatanya terlihat.  Dia mengenakan jaket zip-up hitam dan atasan putih.
Bagi Liam O’Dell, ‘media sosial bukan hanya penyelamat … tapi ini pekerjaan saya. … Dan untuk menarik diri dari itu sangat sulit.’ (Semut Belle)

Ketika ditanya tentang mengelola waktu di media sosial, Allen menawarkan beberapa alat yang dia sarankan kepada kliennya: “Setel pengatur waktu untuk membatasi keterlibatan Anda di suatu platform. Miliki tujuan spesifik seperti, ‘Saya akan menyukai dan mengomentari jumlah X posting; Saya akan membuat X jumlah posting hari ini.'”

Menumbuhkan kegembiraan

Bagi Benness, bagian dari solusi adalah menawarkan alternatif. Dia bertujuan untuk menumbuhkan kegembiraan di bidang digital untuk memberi orang istirahat dari rasa sakit dan ketakutan yang terus-menerus dibagikan secara online. Itu berarti secara teratur membagikan daftar akun Twitter hewan – dengan mengingat audiens pilihannya, yang sering kali adalah orang-orang cacat dengan gangguan sensorik.

“Kebanyakan orang yang saya ajak bicara di Twitter … menggunakan Twitter secara khusus dalam keadaan sakit itu,” katanya. “Jadi ketika saya mendekati Twitter, saya mendekatinya seolah-olah saya sedang berbicara dengan orang-orang yang alternatifnya berbaring di sana dengan mata tertutup kesakitan.”

Sementara itu, Sippola mencari artis di TikTok untuk mendapatkan inspirasi untuk berkreasi, bukan sekadar “berselancar di sofa media sosial”.

Akhirnya, di ruang digital di mana Anda dibombardir dengan diskusi tentang trauma, menjauh dapat berarti menemukan kegembiraan di tempat lain. Allen terlibat dalam aktivitas offline yang menyenangkan, seperti teka-teki jigsaw atau sudoku.

“Hanya sesuatu untuk mengalihkan pikiranku darinya, bawa aku ke ruang yang berbeda,” kata Allen, “biasanya ruang yang tidak dibanjiri pikiran orang lain, sehingga aku bisa membentuk pendapatku sendiri dan menjadi lebih solid dalam pikiranku. pengalaman sendiri.”


Posted By : togel hongkonģ hari ini