Akankah aborsi menjungkirbalikkan politik Amerika?  Inilah yang dikatakan polling awal kepada kita
World

Akankah aborsi menjungkirbalikkan politik Amerika? Inilah yang dikatakan polling awal kepada kita

Jika aborsi akan mengubah politik Amerika, itu hanya hampir tidak terdaftar sejauh ini dalam reaksi publik awal terhadap rancangan keputusan Mahkamah Agung AS.

Angka-angka awal tidak berbicara tentang pergeseran pendapat seismik. Sebuah gemuruh samar, mungkin.

Kami sekarang memiliki beberapa jajak pendapat untuk menilai reaksi publik terhadap berita mengejutkan minggu lalu tentang keputusan yang tidak dipublikasikan oleh pengadilan tinggi negara itu.

Rancangan yang bocor itu menunjukkan bahwa pengadilan akan membatalkan preseden lima dekade bahwa akses aborsi adalah hak konstitusional dan sebaliknya akan membiarkan negara bagian menetapkan kebijakan mereka sendiri.

Demokrat dengan cepat beralih ke aborsi sebagai pesan kemenangan potensial di negara bagian musim gugur ini dan pemilihan paruh waktu kongres.

Masalah ini dilihat sebagai salah satu cara untuk menggembleng pemilih muda, yang kekecewaan baru-baru ini menempatkan partai mayoritas pada risiko kehancuran yang parah.

Menjadikan aborsi sebagai pertanyaan kotak suara juga akan memungkinkan Demokrat untuk berpihak pada mayoritas orang Amerika yang secara konsisten mengatakan kepada lembaga survei bahwa mereka ingin Roe v. Wade tetap utuh.

Strategi itu diperlihatkan minggu ini ketika Demokrat mengadakan pemungutan suara tanpa harapan di Kongres untuk mengesahkan undang-undang tentang hak aborsi, kemudian mengubahnya menjadi pesan paruh waktu.

Wakil Presiden Kamala Harris berdiri di luar ruang Senat dan mengatakan aborsi sekarang menjadi masalah bagi para pemilih untuk memutuskan – argumennya adalah bahwa memegang Senat akan memungkinkan Demokrat untuk mengkonfirmasi lebih banyak hakim pro-pilihan dan bahkan mungkin mengesahkan undang-undang jika mereka menang ekstra. tempat duduk.

Setelah Demokrat tidak dapat memberikan suara di Senat minggu ini tentang hak aborsi, Wakil Presiden Kamala Harris mengatakan kepada wartawan bahwa masalah itu sekarang harus diputuskan oleh pemilih dalam pemilihan paruh waktu musim gugur ini. (Julia Nikhinson / Reuters)

Harris berjalan ke kamera setelah partainya gagal mencapai mayoritas, karena Senator Demokrat Virginia Barat Joe Manchin menentang tindakan aborsi.

“[This] memperjelas bahwa prioritas bagi semua yang peduli dengan masalah ini — prioritasnya adalah memilih pemimpin pro-pilihan,” kata wakil presiden.

“Di tingkat lokal, negara bagian dan federal.”

Apa yang dikatakan nomor judul?

Presiden AS Joe Biden tweet pesan serupa — seperti halnya banyak Demokrat lainnya yang berpendapat bahwa hanya pemilih pemilu paruh waktu yang dapat mencegah hilangnya hak aborsi di sekitar dua lusin negara bagian jika rancangan keputusan Mahkamah Agung berlaku ketika keputusan itu akhirnya dijatuhkan.

Tapi para pemilih itu tidak bergeming. Setidaknya belum.

Apa yang dikatakan beberapa jajak pendapat baru secara singkat adalah bahwa Biden tetap tidak populer; partainya tetap dalam bahaya; dan angka-angka itu tidak berubah sama sekali.

LIHAT | Sarjana hukum AS mengatakan jajak pendapat tidak mendukung pembalikan Roe v. Wade:

Jajak pendapat tidak mendukung pembalikan Roe v. Wade, kata sarjana hukum AS

Profesor hukum AS Kimberly Wehle mengatakan dia tidak terkejut dengan rancangan pendapat bahwa Mahkamah Agung dapat membatalkan Roe v. Wade.

“Hasil awal menunjukkan ini tidak akan menjadi obat mujarab bagi Demokrat,” kata Cameron Easley, editor senior di perusahaan jajak pendapat Morning Consult.

“Berdasarkan data yang kami lihat sekarang, saya pikir jawaban untuk pertanyaan itu adalah tidak.”

Persetujuan pekerjaan presiden dianggap sebagai indikator suasana hati para pemilih — dan skor Biden tetap lemah dan stagnan.

Peringkat persetujuannya sebesar 42 persen konsisten di beberapa survei mingguan besar dari dua minggu sebelumnya: oleh Konsultasi Pagi, Ipsos dan AndaGov.

Ada kekurangan pergerakan yang serupa dalam preferensi kongres: Perusahaan-perusahaan jajak pendapat tidak menunjukkan perubahan signifikan secara statistik, dengan Demokrat berpegang teguh pada keunggulan suara rakyat kecil yang kemungkinan besar tidak akan cukup untuk mempertahankan kendali Kongres.

Sekarang untuk cetakan yang bagus

Tetapi pembacaan lebih dekat dari hasil survei tersebut mungkin memberi Demokrat setidaknya beberapa bibit harapan kecil.

Ada tanda-tanda peningkatan antusiasme di kalangan pemilih Demokrat. Dan itu faktor fundamental dalam pemilu paruh waktu, seperti partisipasi pemilih cenderung rendah, dan sedikit bergeser pada gilirannya dapat memicu perbedaan seismik.

Jajak pendapat Morning Consult terbaru, dari 6 hingga 9 Mei, menemukan pengetatan tiba-tiba dari apa yang disebut kesenjangan antusiasme setelah berbulan-bulan Partai Republik mengungkapkan keinginan yang jauh lebih besar untuk memilih tahun ini.

Ini menunjukkan bahwa persentase Demokrat yang menggambarkan diri mereka sebagai “sangat antusias” tentang pemungutan suara tahun ini melonjak delapan poin persentase dari dua minggu lalu.

Pemilih yang lebih muda adalah kuncinya: Mereka sangat mendukung akses aborsi, dan tingkat antusiasme mereka meningkat dalam jajak pendapat Morning Consult terbaru.

Bulan lalu, Partai Republik memegang keuntungan yang lebih menakutkan, dengan pemilih mereka 12 poin persentase lebih mungkin untuk menyebut diri mereka sangat antusias, dibandingkan dengan tujuh poin sekarang.

Dan responden di berbagai survei juga lebih cenderung menggambarkan aborsi sebagai masalah utama bagi mereka dalam menentukan suara mereka musim gugur ini.

Partai Republik di Senat, termasuk pemimpin Mitch McConnell, diperlihatkan di Washington pada hari Selasa. Partai Republik sangat diunggulkan untuk memenangkan Dewan Perwakilan Rakyat dalam pemilihan paruh waktu AS November ini. Yang kurang jelas adalah status Senat, yang memiliki kekuatan signifikan dalam membentuk pengadilan. (Elizabeth Frantz/Reuters)

‘Beberapa firasat bahwa segala sesuatunya bisa berubah’

“Ini bisa menjadi indikator utama dari sesuatu,” kata Kathy Frankovic, perwakilan dari perusahaan YouGov.

“Ada beberapa firasat bahwa segala sesuatunya bisa berubah. Tapi kita benar-benar harus menunggu.”

Ada firasat seperti itu dalam jajak pendapat yang berbeda. Institut Polling Universitas Monmouth mengatakan aborsi telah melonjak ke tingkat atas masalah pemilih menganggap penting, tiba-tiba peringkat di samping ekonomi dan di depan topik lainnya. Lembaga survei yang sama mengatakan pendapat Mahkamah Agung telah jatuh.

LIHAT | AS bersiap untuk dampak dari keputusan aborsi:

AS bersiap untuk dampak dari keputusan Roe v. Wade

Ketika para aktivis berjongkok di luar Mahkamah Agung AS dan anggota parlemen menimbang langkah selanjutnya, banyak yang bersiap untuk keputusan pengadilan yang siap untuk membatalkan Roe v. Wade, yang telah melindungi hak aborsi di seluruh Amerika Serikat sejak 1973.

Ada titik data lain yang menceritakan kisah serupa, meskipun halus.

YouGov menganggap aborsi masih jauh lebih tidak penting daripada ekonomi, tetapi itu naik dalam daftar prioritas, terutama untuk Demokrat — naik dari prioritas utama hanya dua persen pemilih Demokrat menjadi 10 persen.

“Itu [a] perubahan yang cukup besar,” kata Frankovic.

Itu sebabnya Easley menawarkan tiga peringatan untuk kesimpulannya yang lebih luas bahwa angka saat ini tidak terlihat menjanjikan bagi Demokrat.

Peringatan pertamanya adalah ledakan gairah yang tiba-tiba. Itu adalah pergeseran, dengan ekonomi yang goyah dan partai mereka berjuang untuk meloloskan janji-janji tanda tangan melalui Kongres.

Tentang perjuangan aborsi yang menjulang, Easley mengatakan: “Ini telah sedikit meningkatkan intensitas Demokrat.”

Peringatan kedua? Bahkan perubahan kecil dalam opini publik dapat membuat perbedaan dalam satu atau dua ras Senat yang dekat, dan itu dapat memutuskan siapa yang mengendalikan kamar yang kuat itu.

Lalu ada peringatan ketiga dan terakhirnya: bahwa belum ada yang terjadi. Yang kami lihat hanyalah rancangan opini pengadilan, yang dibocorkan ke Politico.

Sarah Elder dari Baltimore ditampilkan memprotes di luar Mahkamah Agung AS pekan lalu atas rancangan putusan tentang aborsi. Dia yakin keputusan itu akan mempengaruhi pemilihan paruh waktu. (CBC)

Kerumunan pengunjuk rasa datang ke Mahkamah Agung pekan lalu untuk mengekspresikan kemarahan atas rancangan keputusan yang bocor. Mereka termasuk Sarah Elder dari Baltimore, yang menyebut laporan itu menghancurkan dan tanda kemunduran menuju penindasan.

Dia mengatakan dia yakin itu akan mempengaruhi ujian tengah semester. “Semoga ini akan menginspirasi banyak orang yang berada di pagar untuk keluar dan memilih tujuan kami,” katanya.

Tetapi keputusan pengadilan yang sebenarnya hanya akan jatuh tempo pada bulan Juli, dan realitas tindakan keras negara terhadap aborsi hanya akan terlihat setelahnya. Dan itulah mengapa Frankovic menahan penilaian atas dampak politik.

“Kami benar-benar harus menunggu sampai keputusan itu datang,” katanya. “Ini bukan kata terakhir untuk itu.”


Posted By : pengeluaran hk